Monday, November 16, 2015

Ulasan Kelas Asas Blog dan Penulisan Kreatif.

Penghujung bulan September 2015 saya mengambil keputusan untuk mengorak langkah lebih ke hadapan. Saya mengikuti Kelas Blog Penulisan Kreatif yang dikendalikan oleh Cikgu Monalita Mansor. Pada mulanya saya begitu bimbang kerana takut tidak dapat mengikuti kelas tersebut memandangkan faktor umur saya yang sudah pun menjangkau angka 46 tahun. Mungkin sudah terlewat untuk saya belajar. Namun apabila saya mengikutinya secara tekun Alhamdulillah saya dapat mengikuti dengan berjaya meskipun  ada juga tugasan saya tidak menepati seperti yang dikehendaki.

Alhamdulillah berkat tunjuk ajar cikgu, saya akhirnya melepasi tugasan demi tugasan. Banyak perkara baru yang saya pelajari seperti memasukkan entri ke dalam blog, lay out, label dan pelbagai lagi. Sebelum ini saya hanya membuat cara saya sendiri tanpa mengikut cara yang betul. Langkah-langkah yang sebelum ini tidak saya ketahui telahpun saya ketahui. Sedikit sebanyak pelajaran itu dapat saya kaut.

Dalam bidang penulisan pula barulah saya memahami istilah-istilah penulisan seperti plot, watak, gaya bahasa dan sebagainya. Saya rasa beruntung dengan sedikit pelaburan, saya dapat menambah ilmu di dada. Malah cikgu sering memberi kata-kata perangsang yang menaikan semangat. Lebih membanggakan apabila salah sebuah cerpen kanak-kanak yang saya hasilkan telah terpilih untuk terbitan bersama DBP. Semua itu atas dorongan dan tunjuk ajar cikgu.

Saya sungguh gembira dan berterima kasih kepada Cikgu Monalita Mansor yang sering ada apabila saya ingin bertanya tentang pelajaran yang saya tidak faham. Pembelajaran yang mudah difahami oleh suri rumah seperti saya. Kenapa tidak bagi anda yang mungkin lebih baik dari saya.


http://sitizaitonahmad7.blogspot.my/2015/11/ulasan-kelas-blog.html

Sunday, November 15, 2015

Suri Rumah Berpendapatan Sendiri


Teks: Nasriah Abdullah
Foto: Nasriah Abdullah
Ulasan: Kelas Online ABDR (Kelas Asas Blog Bisnes Penulisan)
Guru ABDR: Anys Idayu Zakaria


Belajar Blog Melalui 'Uncle Google'


Setahun sudah berlalu, facebook mengingatkan aku ketika aku mula belajar mencipta blog. Mencipta blog dengan hasil usaha sendiri. Tanpa guru. Tanpa Mentor. Tanpa Pemerhati.

Kenangan Terindah
Belajar Blog Melalui 'Uncle Google'
Namun itu semua bukan penghalang untuk aku belajar sesuatu yang baru. Akhirnya aku berjaya walau hanya dengan bantuan 'Uncle Google'. Namun, kegembiraan itu terhenti seketika kerana aku mula bingung. Bigung bila berhadapan dengan 'java script'. Nampak sangat ceteknya ilmu IT yang aku ada. Aku baru nak belajar meneroka dunia blog dikala ramai anak muda dan remaja masa kini sudah mahir dengan berblog. Aku peduli apa! Kenapa perlu aku malu? Aku lagi malu bila dah tahu tak tahu buat tapi buat-buat tahu di depan orang ramai.

'Java Script?'. Wah! macam mana nak baca ni? Nak taip satu persatu ke? Mak ai, panjangnya. Takkan nak taip satu-satu? 1001 soalan ku tanya pada diri sendiri. Soalan demi soalan bermain difikiran ku. Aku buntu. Tak tahu pada siapa harus ku bertanya. Aku berkenalan pada beberapa orang rakan facebook yang mahir berblog tetapi mereka tak sudi mengajar ku. Mereka hanya meminta aku membaca hasil tulisan mereka di blog masing-masing.

Membaca? Aku sudah pun selesai membaca semua hasil tulisan dan perkongsian mereka di blog tapi aku masih buntu. Aku perlukan seseorang yang boleh aku ajukan pelbagai jenis soalan. Hanya setakat membaca? Siapa pun boleh membaca tapi aku perlukan seorang guru yang boleh membimbing aku dalam mencipta blog dan seterusnya menyebarkan blog yang ku cipta ke serata dunia. Bukan hanya mencipta blog semata.

Aku perlukan blog ilmu. Blog yang mampu memberi sumber inspirasi kepada blogger lain. Aku perlukan blog yang akan memberi aku sumber pendapatan untuk diri ku dan seluruh keluarga ku.

Aku sangat gembira apabila berjaya mencipta sebuah blog. Namun, kegembiraan itu cuma seketika. Aku mula bosan dan putus asa apabila berhadapan dengan bahagian 'java script'. 'Jaca Script' membuatkan aku putus harapan untuk meneruskan sesi belajar membina blog. Akhirnya blog itu terkubur seketika.


Suri Rumah Sepenuh Masa


Bermula 1 Disember 2014, dengan rasminya aku bergelar suri rumah. Suri rumah sepenuh masa yang tidak punya pendapatan hasil titik peluh sendiri. Pada mulanya aku selesa tapi dalam masa yang sama aku sering ternanti-nanti hujung bulan. Ada apa pada hujung bulan? Ya setiap insan yang bekerja tidak kira bekerja di sektor kerajaan mahu pun swasta semua akan gembira bila tiba hujung bulan. Duit gaji akan masuk akaun. Tetapi aku hanya menanti pemberian dari suami.

Aduuuh! Sungguh satu tindakan yang tidak aku gemari. Walau pun nafkah dari suami itu wajib tapi aku tidak suka meminta-minta apatah lagi berharap pada duit suami semata.

Di saat aku tidak keruan memikirkan hasil pendapatan sendiri, aku mula beri suntikan semangat pada diri sendiri. Aku mula bangkit. Merenung tajam ke blog yang sudah beberapa bulan terkubur.

Di saat aku nekad ingin hidupkan semula blog yang telah ku bina, aku dipertemukan dengan insan yang bernama Anys Idayu Zakaria. Cantik nama tu. Secantik empunya nama. Perkenalan di dunia blog dan facebook akhirnya kami menjadi sahabat. Walau hanya sahabat alam maya, namun hubungan kami seperti telah lama berkenalan dan telah bersua muka.

Hari demi hari melihat status Anys di facebook dan coretan ilmu di blognya membuatkan aku semakin ingin mengenali siapa Anys. Apa pekerjaannya? Begitu indah susun atur setiap bait kata-katanya. Setiap hari berkongsi ilmu blog di status facebook-nya. Aku semakin ketagih maklumat terkini darinya.


Berani Menanggung Risiko


2 Mac 2015, 9.10pm. 
Aku dan Anys sah bergelar sahabat alam maya.
2 Mac 2015, 9.10pm. Aku dan Anys sah bergelar sahabat alam maya. Disaat itu aku banyak bertanya tentang blog. Blog yang mampu memberi pulangan wang ringgit walau hanya bergelar suri rumah.

Setelah beberapa soalan ku ajukan kepada Anys tentang blog, aku semakin berminat dan bersemangat kembali nak mulakan semula belajar berblog tapi kali ini berbeza sedikit. Belajar mencipta blog dengan sistem, ilmu dan mentor.


Tanpa berfikir panjang, 31 Mac 2015, aku melaburkan sedikit modal sebagai yuran pendaftaran dan sah bergelar pelajar disalah sebuah akademi alam maya. Berani menanggung risiko belajar di Akademi Bekerja Di Rumah. Akademi yang dikendalikan secara online. Macam seronoknya bunyinya. Yer tak? Belajar dari rumah sambil masak, sambil jaga anak, sambil kemas rumah, sambil tunggu duit masuk akaun. Namun begitu aku tidak dapat teruskan kelas kerana beberapa halangan menimpa yang harus aku selesaikan terlebih dahulu.

10 Jun 2015, 2.40pm adalah kelas pertama ku bersama Cikgu Anys Idayu Zakaria. Berkobar-kobar semangat di dada. Tugasan pertama yang diberikan cepat saja aku selesaikan. Alhamdulillah, berkat kesungguhan dan kesabaran ku ingin mencipta blog sendiri yang mudah dijejaki 'Uncle Google', dengan bimbingan mantap seorang mentor yang punya sistem dan ilmu semakin berhasil.


Modal RM300 Membuahkan Hasil


Walau hanya 3 minggu aku bersama protege-protege Akademi Bekerja Di Rumah, modal pelaburan iaitu yuran pendaftaran 'Kelas Blog Bisnes Penulisan' sebanyak RM300 dengan bonus 5 ebook telah membuahkan hasil. Ada diantara pembaca blog yang mengupah aku mencipta blog dan ada yang mengupah untuk mencipta FB page bisnes untuk mereka.

Yuran Pendaftaran RM300 
Kelas Asas Blog Bisnes Penulisan
Alhamdulillah, RM300 hasil simpanan dari duit belanja yang suami berikan tiap bulan tidak sia-sia. Di minggu ketiga aku bersama ABDR, Cikgu Anys Idayu Zakaria menawarkan untuk menajdi Pengurus Online ABDR. Alhamdulillah, rezeki datang lagi.

Semenjak dari itu. rezeki berblog tidak pernah putus. Hari demi hari ada saja yang ingin aku lakukan. Dan setiap tindakan itu sering membuahkan hasil. Saat aku ditawarkan sebagai Pengurus Online ABDR, aku mula tawar hati memohon kerja di mana-mana agensi kerajaan mahu pun swasta kerana bagi ku keseronokan bekerja di rumah jauh lebih baik berbanding makan gaji di mana-mana sektor pekerjaan.


Tawaran Sebagai Pengurus Online ABDR


Pengurus Online ABDR: 
Ebook Panduan Rakan Niaga
Setelah bergelar Pengurus Online ABDR, di saat itulah aku nekad menjadi suri rumah yang mampu menjana pendapatan sendiri tanpa bergantung pada suami seorang menanggung hidup keluarga. Aku bersyukur kerana mempunyai suami yang sentiasa memberi semangat dan dorongan walau apa saja yang ingin ku lakukan. Tidak lupa juga ibu bapa ku serta kedua mentua ku yang sering memberi kata semangat dan sokongan.

Pada sahabat-sahabat ku di luar sana. Anda jangan putus asa andai status anda hanya suri rumah. Jadilah suri rumah yang mampu menjana pendapatan sendiri. Dari rumah kita juga berhak dan mampu menunggu duit masuk akaun. Kita sebagai suri rumah lebih istimewa. Kenapa? Apa yang istimewa? Kerana kita adalah suri rumah. Suri rumah yang akan menunggu duit masuk akaun setiap detik, setiap hari, setiap bulan. Hebat tak? Tentulah hebat bukan. Duit masuk akaun tak perlu tunggu hingga hujang bulan.


Berani Bermimpi


Apa yang penting adalah usaha dan tindakan. Bukan angan-angan kosong semata. Maka, anda sebagai suri rumah harus berani bermimpi. Bermimpi sehingga mimpi itu menjadi satu realiti. Jika anda percaya dan yakin, InsyaAllah dengan izin-NYA mimpi itu pasti menjadi nyata.

Justeru, wahai sahabat-sahabat ku yang bergelar suri rumah. Andai kata anda mempunyai masalah mencipta blog dan ingin menjana pendapatan hanya dari rumah melalui blog, daftarlah segera di Akademi bekerja Di Rumah.


Kenapa di ABDR?


Kerana Akademi Bekerja di rumah (ABDR) adalah;-
  • Kumpulan sokongan khas untuk suri belajar basic berbisnes online 
  • Kumpulan sokongan khas untuk suri belajar menjana pendpatan hanya di rumah 
  • Kumpulan sokongan khas untuk suri bekerjaya menjana pendapatan secara sampingan 
  • Kumpulan sokongan untuk mereka bergelar wahm 
  •  Platform untuk belajar berbisnes produk fizikal secara dropship dan produk digital ebook dan servis.

Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR)

ABDR menyediakan peluang dan ruang bagi kalian suri yang mahu belajar asas penulisan dan bina kedai online.
  • Belajar asas memaksimakan pemasaran percuma melalui blog dan juga facebook.
  • Belajar asas berjualan melalui program dropship.
  • Belajar menjual produk fizikal.
  • Belajar menjual produk digital.
  • Juga belajar bagaimana memulakan usaha menabung dan pendapatan aktif tanpa perlu mengeluarkan modal yang besar.

 
Ebook Belajar Asas Blog

Apa yang saya belajar dalam kelas asas blog dan penulisan?
  1. Menulis cara santai, tapi masih lagi mengekalkan Bahasa Melayu formal. Ini salah satu cara menarik minat pembaca suka dan datang lagi ke blog.
  2. Bina tapak awal memperkenalkan diri kepada pembaca/bakal pelanggan.
  3. Belajar menulis dan latihan menulis untuk dapatkan momentum.
  4. Teknik tulisan yang mempengaruhi pembaca datang dan datang lagi.
  5. Bergabung dengan lebih ramai blogger-lebih melebihi 2000 blog dalam akademi, untuk membantu aliran trafik ke blog.
  6. Ramai yang mahu bermula tetapi tidak tahu cara, menulis boleh dilatih jika tahu teknik yang betul.
  7. Mengetahui teknik yang betul, apa yang kita suka tulis dan cara konsisten untuk terus aktif menulis di blog.
  8. Sudah ada blog, tetapi sudah tidak ada idea untuk meneruskan usaha berblog.

Jana pendapatan tanpa perlu keluar rumah. Insya-Allah. Kami buka pendaftaran setiap hari. Boleh mula daftar bagi yang sudah sedia. Insya-Allah, dengan doa dan harapan, semoga Allah permudahkan usaha kita bersama menjana ekonomi ummah.
Mudah ke tersangat mudah?
Suka ke tersangat suka?
Sengih!
Sila share untuk berkongsi maklumat.
Apa tunggu lagi, mendaftarlah dengan saya selaku Pengurus Online Bertugas:
Nasriah Abdullah - Pengurus Online ABDR
Email : pnnasriahabdullah@gmail.com
Call/SMS/WhatsApp/Telegram : 
+6016-817 8716

Wednesday, November 4, 2015

Potensi dan Kepakaran Diri Sendiri Selepas Dibimbing Dalam Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR) .

Pelajar : Norudin Draman
Guru Online : Anys Idayu Zakaria
Kelas Blog Mula Bisnes ABDR 


Saya Tahu Potensi dan Kepakaran Diri Sendiri Selepas Dibimbing Dalam Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR)
.
:
Bismillah.
Assalamu'alaikum wrb.
.
:
Ini pengalaman sebenar saya sendiri. Selepas bayar yuran pendaftaran, guru online dalam Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR) beri saya pakej ebook (buku teks ABDR) dan satu set soalan. Pembelajaran dan bimbingan hanya akan bermula selepas saya jawab semua soalan tersebut.
.
:
Alhamdulillah. Dalam masa menjawab soalan-soalan itu, saya baru sedar dan nampak satu sudut dari kehidupan saya yang selama ini saya tidak nampak dan tidak sedar. Sedangkan sudah berbelas tahun saya hidup bersama kemahiran tersebut. Subhanallahi wa bihamdih. Syukur Allah untuk kurniaannya menyedarkan saya dan sudah meletakkan saya dalam jalan tersebut sekian lama.
.
:
Apa Yang Saya Sedar?
.
:
Perasaan saya bercampur pada waktu itu. Ada perasaan syukur, insaf, sedih dan terharu. Syukur kerana Allah telah merezekikan saya untuk berada di jalan tersebut sudah sekian lama. Sudah 16 tahun sejak tahun 1999. Allahu rabbi. Subhanallahi wa bihamdih.
.
:
Sungguh saya terharu pada waktu itu. Walaupun dibanding orang lain, ada orang lebih baik dan lebih hebat. Namun, bagi diri saya sendiri, inilah antara anugerah terbesar dari Allah untuk saya. Bukankah Rasulullah saw pernah bersabda dalam sebuah hadis yang bermaksud:
.
:
"Sebaik-baik (orang) dikalangan kalian ialah orang yang belajar dan mengajar Al-Quran". (Hadis riwayat Bukhari)
.
:
16 Belas Tahun Saya Mengajar Al-Quran
.
:
16 tahun saya menjadi guru Al-Quran sejak tahun 1999. Allahu rabbi. Subhanallahi wa bihamdih. Kisah lanjut ada saya ceritakan di blog www.ustazcahaya.com dan www.norudindraman.blogspot.com
.
:
Perasaan insaf dan sedih pula ialah bila saya muhasabah diri dengan beberapa soalan. Banyak soalan yang saya tanyakan kepada diri saya sendiri waktu itu. Saya hisab diri sendiri.
.
:
Berapa tinggi kesungguhan saya mengajar Al-Quran? Adakah saya sudah mengajar dengan sehabis baik? Sedangkan saya selama ini diletak Allah di barisan hadapan dalam pendidikan Al-Quran; iaitu, mengajar asas huruf dan asas membaca Quran kepada kanak-kanak.
.
:
Aku Mahu Hidup Untuk Ini
.
:
Bermula dari situlah kemudiannya, guru online ABDR membimbing saya untuk blog dengan kemahiran dan pengalaman yang ada pada saya. Sejak memulakan tugasan ABDR itu saya terus merangka ebook Teknik M.A.K.
.
:
Waktu itu juga saya berazam untuk membantu ibu bapa lain sehabis kemampuan dan kemahiran saya berkaitan mengajar asas Al-Quran kepada kanak-kanak. Satu tahap pendidikan yang sangat penting walaupun dunia memandang guru pada tahap ini (seperti saya) sebagai 'tahap rendah'.
.
:
Banyak yang saya rancangkan waktu itu. Ada yang masih sedang diusahakan dan ada yang saya tidak menyangka dipercepatkan. Contohnya grup Whatsapp ‪#‎dahbacaquranbelum‬. Saya tidak menyangka itu yang didahulukan oleh Allah dalam perjalanan saya bersama ABDR. Sedangkan dalam senarai usaha saya, itulah yang saya letak kemudian.
.
:
Grup Whatsapp
#dahbacaquranbelum
.
:
Masa buat tugasan pertama dalam ABDR, saya cadang untuk buat kelas mengaji Quran di Whatsapp dan juga satu grup khas untuk para ibu bapa dan saya berkongsi ilmu dan berbincang tentang pendidikan Al-Quran kepada kanak-kanak.
.
:
Waktu itu dalam hati saya tekad untuk buat ebook Teknik M.A.K. kemudian baru kumpul pembaca ebook dalam grup Whatsapp. Namun, ketentuan Allah selalu lebih baik.
.
:
Satu hari, Puan Masayu Ahmad share di Facebook beliau satu post dari blog saya. Dalam ruangan komen, seorang rakan ABDR memberi idea untuk sebuah grup Whatsapp yang bila masuk mesej sekurang-kurangnya kita tanya diri sendiri, "Eh, aku dah baca Quran belum hari ni?"
.
:
Lalu tanpa bertangguh saya pun buat grup Whatsapp #dahbacaquranbelum.
.
:
Berkat Dalam Berjamaah
.
:
Alhamdulillah. Rakan-rakan dalam grup Whatsapp #dahbacaquranbelum banyak membantu saya dalam edaran pertama ebook Teknik M.A.K. Saya sendiri tidak menyangka page Teknik M.A.K. boleh memperolehi jumlah 'likers' seramai 2000 orang dalam masa dua minggu dengan tidak ada membayar FBads.
.
:
Dalam masa sama saya sedar terhadap satu lagi minat dan kepakaran saya iaitu menulis dan membuat design mudah tetapi kemas dan sedap dipandang (sekurang-kurang dipandang oleh mata saya sendiri la kan. tongue emoticon hehe)
.
:
Lalu saya pun menceburkan diri dalam bisnes buku. Mempromosikan buku dan mushaf Al-Quran. Masih berkaitan Al-Quran dan pendidikan Al-Quran. Alhamdulillah. Dengan rahmat Allah, dalam bisnes buku saya mendapat jalan untuk menjual buku motivasi, novel dan lain-lain genre buku dalam industri perbukuan negara.
.
:
Kebanyakan buku saya jual sebagai agen dropship. Dengan stok buku-buku bernilai lebih RM30 ribu jika kita nak sedia stok sendiri. Paling tidak satu judul mesti beli borong 30 naskhah untuk dapat diskaun. Dalam bisnes dropship saya ada stok buku bernilai RM30 ribu tanpa perlu modal dan tanpa simpan stok. (Bisnes dropship diajar dan dilatih dalam ABDR)
.
:
Setiap Kita Ada Bakat dan Kemahiran
Yang Mesti Kita Manfaatkan
.
:
"Dan jiwa serta penyempurnaan (penciptaannya). Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah rang yang membersihkan jiwa itu, dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya.”
.
:
(Al-Quran, surah Asy-Syams; Ayat 7-10)
.
:
Bergabunglah bersama kami dalam keluarga besar ABDR. Jamaah kita saling membantu dalam kebaikan dan saling membantu sesama untuk memanfaatkan kebolehan diri.
.
:
Paling tidak, setiap ibu punya pengalaman dan kisah menarik bersama anak-anak yang mungkin tidak ada pada orang lain. Dikongsikan pengalaman itu lalu menjadi ilmu bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain; yang kiraan pahalanya berterusan sehingga kita meninggal dunia sekalipun.
.
:
"Apabila mati seorang manusia, maka terputus amalannya (pahala) kecuali dari tiga perkara (iaitu) sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, atau anak soleh yang berdoa untuknya". (Hadis riwayat Muslim)
.
Berkenalan dengan Ustaz Norudin Draman UstazCahaya
Kelas online blog bisnes ABDR /Pengurus Online ABDR